Monday, March 21, 2011

SEEKOR MANUSIA, SEORANG ANJING???????

“Abang, ini anak abang, bertanggungjawablah abang!!” desak Ayu teresak-esak. Hatinya pilu. Kesetiaannya selama ini tidak dihargai. Apalagi yang dia tak korbankan. Segala-galanya termasuklah dirinya. Dan, inikah balasannya?

“Ah, kalau dengan aku kau boleh serahkan diri, apatah lagi dengan orang lain! Sudahlah, perempuan jalang macam kau nie bukan boleh percaya sangat! Susah apa?? Gugurkan ajalah!” tegas Remy. Baginya semua perempuan adalah sama. Mudah setia, bodoh.

“Sampai hati abang! Abang dah gila ke!? Abang, please....! I need you! Ayu perlukan abang saat ini. Ini anak abang, percayalah!” air mata Ayu bagaikan air hujan yang mencurah-curah ke bumi yang dah lama kemarau.

“Percaya? Kalau kau nak aku percaya, gugurkan budak ni, senang cerita!” Remy bersungguh-sungguh. “Abang dah gila ke! Abang kejam! Abang jahat!” laung Ayu sambil menumbuk-numbuk dada Remy. Kudrat wanita, apalah sangat.

Pang!!! Satu tamparan dari Remy menjengah ke pipi Ayu membuatkan perempuan itu terjelapuk jatuh. Ayu meraba pipinya. Ayu tidak percaya. Adakah ini Remy yang dia kenali dulu.

“Engkau yang bodoh! Yang kau bodoh sangat serahkan diri kau kat aku sapa suruh! Aku tak paksa! Engkau yang rela! Pergi jalanlah, aku boleh cari ramai lagi perempuan yang lebih cantik dari kau, jalang!!” Ego Remy tercabar. Dia tersenyum melihat kemerahan pipi Ayu. Hatinya menjerit puas.


****************************************************


“Amir, ibu tinggalkan Amir bukan bermakna ibu bencikan Amir, ibu sayangkan Amir, kaulah satu-satunya anak ibu. Tapi ibu tak mampu. Ibu malu! Ibu malu bila masyarakat pandang serong pada ibu. Bila Amir dah besar nanti, jangan jadi macam ibu, jangan jadi macam ayah Amir,” rintih Ayu, tangisannya seperti titisan hujan bagaikan tiada henti. Berulangkali dia mencium Amir. Berulangkali jugalah dia mendodoikan Amir. Tidur dan tidurlah yang Ayu harapkan. Mampukan Amir berhenti menangis? Mampukah Amir menahan kedinginan malam? Mampukah Amir menahan kelaparan nanti? Mampukah? Amir masih kecil.

Suara Amir semakin perlahan. Lena dalam dakapan Ayu. Haba panas Ayu melenakan Amir. Nyenyak tidurnya. Comel sungguh anak ini. Ayu mencium Amir buat kali terakhir. “Lenalah Amir. Engkau akan disitu sehingga ada yang sudi mengambil kau samada kau masih hidup atau.... Amir, mampukah kau bertahan?” bisik Ayu dalam hati penuh kerisauan diiringi perasaan yang sangat pilu.

Amir yang sedang enak lena dibuai mimpi, Ayu letakkan di celahan batu di sudut tong sampah. Amir, tempat itu ditakdirkan untukmu, sabarlah. Ayu berginjak sedikit demi sedikit. Sesekali lena Amir tergangu. Pantas Ayu mendodoikannya kembali. Air matanya berjurai jatuh. Perit bertarung maut melahirkan Amir masih belum kebah, Amir terpaksa ditinggalkan, di sini, di tempat yang hina ini. Ayu meraup mukanya dan berlari tanpa menoleh ke belakang. “Amir, maafkan ibu! Ibu sayangkan kamu!” bisik Ayu di kejauhan. Tinggallah Amir keseorangan dalam dingin hembusan malam.


***********************************************


Seekor anjing betina tua terhencut-hencut melalui lorong gelap itu. Langkahnya perlahan kelihatan begitu terseksa sekali. Nuno namanya. Nuno berjalan mencari rezeki. Perutnya kerap mengalunkan irama supaya diisikan sesuatu. Sesekali mukanya berkerut menahan perit. Itu semua sudah menjadi kebiasaan kepada Nuno. Nuno memujuk perutnya supaya bersabar. Mulutnya menguap menahan mengantuk. Langkahnya semakin lemah. “Adakah ada makanan di kawasan ini? Laparnya perut!” rintih Nuno dalam hati.

Kuarap belakang telinga Nuno seakan menggeleteknya lantas menerbitkan rasa gatal. Nuno menggaru kurap dibelakang telinganya sambil matanya tertutup. Nikmat barangkali. Mata Nuno liar mencari rezeki. Hatinya masih mengharapkan sesuatu. Sisa-sisa harapan seolah-olah akan lenyap. Mata Nuno berpaling dan tertumpu ke arah sesuatu. Tong sampah akhirnya dia ketemu. Hati Nuno berbunga riang. Langkahnya diatur laju seolah-olah seksa kelaparan tadi tidak pernah wujud.

Nuno menguis tong sampah tersebut. Semuanya terburai. Mungkin bukan rezeki Nuno barangkali. Setiap kuisan ternyata menghampakan. Perut Nuno berbunyi kembali tetapi kian rancak. Puas Nuno memujuk. Tapi, apakan daya.

“Uwaa...uwaa...uwaa!” tangisan bayi bagai merentap jantung Nuno kerana terkejut. Nuno mengangkat telinganya untuk memastikan bunyi yang didengarinya tadi. Suasana kembali senyap.

“Uwaa...uwaa..uwaa!” tangisan itu memekik sekali lagi. Hati Nuno direntap rasa pilu. Hairan dan keliru. “Ibu mana tertinggal anak di sini? Ish,mustahil. Malam dah ni” bisik Nuno sendirian.

Mata Nuno memerhati sekali lagi. Segaris simpati terbit tatkala melihat bayi berbalut kain putih meronta-ronta sendirian. Banyak pertanyaan yang tiada jawapan menerjah ke kotak fikirannya. Mustahil bayi ini tertinggal. Nuno berlari laju menuju ke arah bayi itu. Bayi ini pasti akan mati. Angin malam terlalu sejuk. Mengenangkan kematian, langkah Nuno semakin laju.

“Ong...ong...ong! ong....ong...ong!!” Nuno meninggikan lagi suaranya. Kepala Nuno mengoncang pagar besi agar kedengaran bising. Kepala Nuno yang luka,pedih bercampur sekali, usah ditanya kesakitannya. Bunyi besi berlaga membingitkan lagi keadaan.

“Bangunlah semua! Bangunlah! Bayi bertarung maut ada disana! Bangunlah! Kasihanilah dia!” Nuno merintih sendiri. Tiba-tiba semua lampu terbuka serentak. Riuh rendah makin kuat terdengar. Nuno menarik nafas lega.

“Anjing gila mana pulak yang buat bising nie? Menganggu betul!!” satu suara menghina Nuno. Nuno tersentak. Nuno memujuk hatinya supaya bersabar. Mereka tidak tahu hal sebenar.

Tiba-tiba, Nuno terasa ada sesuatu menimpa kepalanya. Sakitnya tidak terkira. Entah berapa banyak yang telah terkena di kepalanya. Darah memancut tanpa henti. Nuno berlari laju supaya dapat mengelak serangan tersebut. “Sakit!!!” hanya itu yang mampu digambar oleh Nuno dihatinya.

Hati Nuno sayu, namun lariannya tidak dihentikan. Bayi itu harus diselamatkan segera. Nuno berpaling ke belakang dan melihat masih ramai yang mengejarnya. Perempuan, lelaki semuanya berbaju tidur. Masing-masing bermuka masam. Mulut mereka tidak henti menyumpah. Seorang dua masih membaling batu dan kayu ke arahnya. Ada yang tepat mengena dan ada yang tersasar. Yang Nuno pasti, badannya basah berlumuran darah. Nuno mempercepatkan lariannya. Tong sampah itu semakin hampir. Orang di belakang makin galak mengejar. Nuno merasakan kulitnya bakal disiat-siat atau akan ditembak mati.

“Eh bang, ada budaklah! Tu dekat tong sampah!” jerit seorang perempuan dalam kalangan kumpulan tadi. “Ya Allah, siapa punya kerjalah ni. Buat pandai, jaga tak mau.”

Nuno berasa lega. Perit, lapar dan sakit bersatu kembali.

“Pap”, tiba-tiba kaki Nuno diterajang. “Pergi, anjing sial!! Budak ini tak boleh disentuh!! Kau binatang haram!!” jerkah salah seorang di situ. Nuno tidak faham dan tidak mengerti. Mangapa? Terus Nuno ditendang, diterajang, dipukul sekuat hati oleh kumpulan manusia tadi tanpa belas kasihan. Nuno tidak mampu untuk mempertahankan dirinya. Nuno tidak pasti bila dia terperosok di dalam longkang. Rusuk,kaki dan beberapa anggota badannya sakit seakan cedera dan patah. “Inikah balasannya? Tiada hatikah manusia ini?” rintih Nuno sendirian.

Air mata Nuno bertaburan jatuh. Hamis bau air longkang dan busuknya bak bangkai terpaksa Nonu tahan. Nuno mengaduh merintih sendirian.

“Bang, nama budak ini Amir. Amir bin Abdullah. Ni surat beranaknya. Comelkan bang?” serentak itu, bayi bernama Amir diangkat,dibelai,didodoi dan dicium. “Kesian”.

Nuno tersenyum sendirian. “Jadilah budak baik bila besar nanti”, bisik hati Nuno. Senyuman Nuno semakin pudar. Pandangannya semakin kabur. Matanya perlahan-lahan tertutup. Akhirnya, tidurlah Nuno buat selama-lamanya, bersama-sama kelaparan,kesakitan,keseksaan,keperitan demi menyelamatkan seorang bayi. Bayi yang bernama Amir.

“Eh bang, mana anjing tadi??”


*************************************************


Fikir-fikirkan dan renung-renungkan.......



***karya asal: NUKILAN PENA, HUDA

3A8

2003

MMP


3 comments:

  1. singgah, wan.

    wow. menyentuh jiwa raga. :|

    ReplyDelete
  2. hmm..mungkin tu kata-kata dari seekor anjing... adeh... bleh dishare ni. ^_^

    ReplyDelete